Metode Terbaik Penyimpanan Benih Padi

24 Juli 2017
Metode Terbaik Penyimpanan Benih Padi

Oleh : Fitri Ikayanti, SP

Salah satu mata rantai terpenting dalam proses menghasilkan benih berkualitas yang perlu mendapat perhatian adalah penanganan pasca panen. Penanganan pasca panen diantaranya pengeringan, penyosohan dan penyimpanan.

Banyak petani kita yang kurang memperhatikan proses penyimpanan.

Sebagaimana kita ketahui bahwa proses penyimpanan sangat mempengaruhi kualitas benih. Kesalahan dalam penyimpanan benih padi dapat mengakibatkan respirasi, tumbuhnya jamur  serangan serangga, binatang mengerat bahkan terkena serangan kutu beras. Proses respirasi yang terjadi menghasilkan panas dan air, kadar air yang tinggi didukung oleh kelembaban udara yang tinggi dapat mempercepat proses respirasi sehingga menyebabkan perkecambahan selain itu kelembaban yang tinggi juga merupakan kondisi yang paling cocok bagi organisme perusak seperti jamur dan kutu. Penyimpanan benih yang tidak baik menyebabkan seluruh rangkaian proses budidaya sampai pada proses menghasilkan benih yang berkualitas akan sia-sia.

Adapun pengertian dari penyimpanan benih padi yaitu suatu proses dalam menyimpan benih padi agar mendapatkan benih yang berkualitas. Penyimpanan ini bertujuan untuk mempertahankan agar benih dalam kondisi yang baik dalam jangka waktu tertentu. Benih yang berkualitas  dapat dicapai ketika benih sudah mencapai masak fisiologis yang dicirikan dengan berat kering, vigor benih maksimum serta kadar air benih yang minimum.

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi daya simpan benih yaitu vigor awal sebelum simpan yang meliputi faktor genetik dan faktor lingkungan. Adapun faktor genetik mempengaruhi daya simpan benih melalui struktur kulit benih dan komposisi kimia benih sedangkan faktor lingkungan sebelum panen meliputi iklim, suhu, panjang hari, curah hujan serta ketepatan waktu pemanenan. Ketidaktepatan waktu dalam pemanenan dapat berpengaruh pada kadar air dan vigor tanaman.

Selama penyimpanan, kadar air benih harus tetap dijaga. Pada periode penyimpanan yang lama kadar air harus tetap rendah karena tiap terjadinya penurunan kadar air benih sebanyak 1%, umur benih akan lebih bertahan sampai 2 kali dari semula sedangkan tiap terjadinya penurunan suhu 5º C dalam penyimpanan, umur benih akan bertahan sampai 2 kali dari semula.

Langkah pertama penyimpanan hendaknya dilakukan pengendalian terhadap hama dan penyakit melalui pengendalian secara fisik maupun kimia dengan cara melakukan pembersihan benih dan wadahnya, tempatkan benih pada wadah yang kering atau kedap air bebas dari genangan air. Wadah dapat berasal dari karung goni, plastik, kertas, aluminium foil, maupun kaleng.

Selain wadah, ruangan tempat menyimpan benih juga harus diperhatikan, ruang penyimpanan benih sebaiknya mempunyai vetilasi yang cukup untuk menghindari perpindahan uap air dari lingkungan ke benih. Ventilasi yang cukup memungkinkan suhu dan kelembaban benih padi di dalamnya menjadi rata. Sisa respirasi berupa uap air dan panas terbuang melalui ventilasi. Ruang penyimpanan juga harus kering dan rapat untuk menghindari adanya hama gudang dan tikus. Tumpukan kemasan benih disusun dalam rak-rak benih dengan rapi sehingga memudahkan pengawasan dan pengambilan. Kemasan ini tidak boleh langsung menyentuh lantai, diberi alas kayu setinggi kurang lebih 10 cm dan posisi kemasan berjarak minimal 10 cm dari dinding.

Menurut Penelitian Siti Rahayu, Yeyen Prestyaning Wanita dan Mahargono Kobarsih Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Yogyakarta, penggunaan tiga macam bahan pengemas benih  yaitu kantong plastik dengan ketebalan 0,8 mm, kaleng dan kaleng kedap udara terbukti mampu mempertahankan kadar air secara optimal. Penyimpanan menggunakan kaleng kedap udara memberikan daya kecambah paling stabil dan jumlah benih yang terinfeksi jamur paling rendah 72%, sehingga dapat direkomendasikan kepada petani dalam menyimpan benih padi. Benih padi setelah disimpan selama tujuh bulan tersebut memiliki kadar air 10-12 % dan daya kecambah 88,00-99,33 %, berdasarkan SNI benih padi masih memenuhi syarat sebagai benih berkualitas.

Referensi :

Rahayu, Siti. www.academia.edu/9682758/Penyimpanan_benih_padi_menggunakan_berbagai_jenis_pengemas_storage_of_rice_seed_in_different_packages diakses tanggal 10/06/2017

Anonymous. http://Penatanian.blogspot.co.id/2010/09/tata-cara-penyimpanan-pengemasan-maupun.html diakses tanggal 02/07/2017

Puntorini. http://Puntorini.blogspot.co.id/2011/10/normal-0-false-false-false.html diakses tanggal 18/07/2017

Anonymous.http://Tester-kadar-air.com/menghitung-penetapan-kadar-air-benih diakses tanggal 19/07/2017

Images :

Gb. 1. Agroteknologi.web.id

Gb. 2. Beritacianjur.com

Op. Bid Pertanian