Tanaman Transgenik, Solusi atau Polusi?

05 November 2014
Tanaman Transgenik, Solusi atau Polusi?

(Oleh: Utri Dianniar)

 

Pertumbuhan penduduk yang semakin pesat dewasa ini memberikan tantangan besar bagi upaya-upaya penyediaan pangan dunia. Ancaman krisis pangan membayang-bayangi dunia pada tahun 2050. Badan pangan dunia, FAO, memperkirakan akan terjadi kelangkaan pangan dunia pada tahun 2050 disebabkan meningkatnya jumlah penduduk dunia yang diprediksi akan menembus angka 9 miliar jiwa. Sektor pertanian sebagai penyedia pangan dituntut untuk lebih produktif guna mengimbangi tingginya kebutuhan pangan dunia yang meningkat hingga 70 persen dari saat ini.

Berbagai upaya dilakukan guna menjawab tantangan tersebut, diantaranya dengan menerapkan bioteknologi melalui rekayasa genetika. Secara teori, rekayasa genetika merupakan upaya manusia yang dengan sengaja mengubah, memodifikasi, dan/atau menambahkan susunan suatu gen dengan material baru pada suatu organisme untuk mendapatkan turunan sesuai dengan yang diinginkan manusia (Suryanegara, 2011). Sebagian kalangan menganggap rekayasa genetika merupakan solusi untuk mengatasi kelangkaan pangan dengan ditemukannya teknologi tanaman transgenik atau  dikenal juga dengan Genetically Modified Organism (GMO). Tanaman transgenik hasil rekayasa genetika ini dipercaya mempunyai sifat-sifat unggul diantaranya memiliki produktivitas yang lebih tinggi, tahan terhadap hama, toleran terhadap herbisida, dan mengandung kualitas nutrisi yang lebih baik (Karmana, 2009).

Tanaman transgenik mulai dikembangkan pada tahun 1973 oleh Hurbert Boyer dan Stanley Cohen (BPPT, 2000 dalam Karmana, 2009). Sejak saat itu jumlah tanaman transgenik yang dihasilkan meningkat pesat dan menyebar luas ke beberapa negara di dunia. Dalam kurun waktu 18 tahun sejak tanaman ini mulai ditanam secara komersil telah terjadi peningkatan luas areal tanam hingga 100 kali lipat, yakni dari hanya 1.7 juta hektar pada tahun 1996 menjadi 175.2 juta hektar pada tahun 2013.  International Service for the Acquisition of Agri-biotech Applications (ISAAA) memperkirakan setidaknya 18 juta petani di 27 negara menanam tanaman hasil rekayasa genetika. Dari 27 negara tersebut 19 merupakan negara berkembang dan 8 sisanya merupakan negara industri. Luas areal tanaman transgenik di Amerika Latin, Asia dan Afrika mencapai 94 juta hektar atau 54% dari total 175.2 juta hektar areal tanaman transgenik dunia, sementara di negara industri tercatat 81 juta hektar atau 46%. Amerika Serikat masih menjadi negara produsen pangan transgenik terbesar dunia dengan areal tanam mencapai 70.1 juta hektar (40% dari total areal tanaman transgenik dunia), diikuti Brazil dan Argentina masing-masing 40.3 juta hektar dan 24.4 juta hektar (James, 2013). Adapun jenis tanaman yang banyak dikembangkan diantaranya kedelai, jagung, kapas dan canola.

Seiring dengan semakin berkembangnya aplikasi tanaman hasil rekayasa genetika, banyak kalangan yang menyambut positif dan mendukung penerapan teknologi ini sebagai komoditi pangan yang menjanjikan, namun tak sedikit pula yang menentangnya. Kebanyakan masyarakat merasa khawatir terutama menyangkut masalah jaminan kesehatan dan efeknya terhadap keseimbangan lingkungan, sehingga pemanfaatan teknologi ini masih menjadi polemik apakah dapat dijadikan solusi mengatasi kelaparan atau justru menjadi polusi yang membawa kerusakan dan bencana.

 

Pro Tanaman Transgenik

Sebagian masyarakat yang pro pada penerapan tanaman transgenik berdasarkan pada asumsi bahwa rekayasa genetika memiliki potensi yang bisa dikembangkan untuk meningkatkan kesejahteraan manusia dalam menghadapi permasalahan-permasalahan di masa mendatang. Pada awalnya, penemuan teknologi ini dimaksudkan sebagai jalan keluar bagi ancaman krisis pangan dunia. Para peneliti dan praktisi mengklaim tanaman hasil rekayasa genetika mampu meningkatkan jumlah produksi dan kualitas produk yang dihasilkannya. Manipulasi gen pada tanaman dapat meningkatkan kualitas rasa, nutrisi, aroma dan mutu produk supaya tahan lama dalam penyimpanan pascapanen. Selain itu, tanaman transgenik memiliki ketahanan terhadap hama karena mampu memproduksi toksin bakteri pengendali serangga, dengan demikian penggunaan herbisida dan pestisida dapat dikurangi dan pencemaran lingkungan sebagai dampak penggunaan bahan kimia pun dapat dihindari (Wolfenbarger dan Phifer, 2000). Tanaman transgenik juga memiliki kemampuan toleran terhadap kondisi lingkungan ekstrim seperti kekeringan, banjir, kadar garam yang tinggi dan suhu ekstrim. Dengan modifikasi genetika, tanaman mampu menghasilkan asam lemak linoleat yang tinggi sehingga mampu hidup dengan baik pada suhu dingin dan beku (Syahriani, 2013).

Dalam bidang kesehatan dikembangkan tanaman transgenik yang dapat menghasilkan senyawa yang bermanfaat bagi kesehatan manusia seperti vitamin dan vaksin. Saat ini sedang dikembangkan tanaman yang mampu memproduksi vaksin yakni pada tanaman pisang, kentang dan tomat. Sementara itu padi emas (golden rice) merupakan tanaman transgenik yang sudah diteliti sejak tahun 1980 untuk mengurangi jumlah penderita kekurangan vitamin A. Melalui teknologi ini juga dapat dihasilkan tanaman yang mengandung nilai gizi lebih seperti tomat, labu dan kentang yang mengandung vitamin A, C dan E yang tinggi; jagung dan kedelai dengan kandungan asam amino esensial lebih banyak; kentang dengan kadar pati yang tinggi dan kemampuan menyerap lemak yang lebih rendah; daun bawang yang bermanfaat untuk menurunkan kolesterol karena mengandung lebih banyak alicin; serta kacang-kacangan yang mampu menghasilkan insulin yang berguna bagi pengobatan diabetes (Rozanah,2001 dalam Karmana, 2009).  

Manfaat penerapan rekayasa genetika tanaman ini dibenarkan oleh ISAAA sebagai organisasi yang telah berkecimpung cukup lama menangani pengembangan bioteknologi. Pihaknya menyatakan sejak tahun 1996 hingga 2012 tanaman transgenik telah berkontribusi bagi ketahanan pangan, pemanfaatan secara berkelanjutan keanekaragaman hayati dan membantu mitigasi perubahan iklim dengan meningkatkan produksi panen senilai 116.9 miliar US dolar; menyediakan lingkungan yang lebih baik dengan menghemat 497 juta kg pestisida; mengurangi pencemaran lingkungan (untuk tahun 2012 sendiri telah berhasil mengurangi emisi karbondioksida (CO2) sebanyak 26.7 miliar kg atau setara dengan menghilangkan 11.8 juta mobil dari jalanan selama satu tahun); membantu konservasi kenekaragaman hayati dengan menjaga kelestarian 123 juta hektar lahan selama periode 1996-2012; dan mengurangi kemiskinan dengan membantu meningkatkan pendapatan lebih dari 16.5 juta petani kecil dan keluarganya (total 65 juta jiwa) yang diantaranya merupakan penduduk termiskin di dunia. (James, 2013).

 

Kontra Tanaman Transgenik

Beragam manfaat dari tanaman transgenik yang diklaim oleh pihak peneliti dan praktisi rekayasa genetika ternyata tidak mampu meredam suara-suara yang menentang penerapan teknologi ini sebagai alternatif baru komoditi pangan. Penolakan terhadap budidaya tanaman transgenik ini karena dianggap dapat membahayakan kesehatan manusia dan mengganggu keseimbangan ekosistem.

Dari segi kesehatan, tanaman transgenik disinyalir dapat menyebabkan keracunan bagi manusia. Tanaman transgenik tahan hama yang disisipi gen Bt ternyata tidak hanya bersifat racun terhadap serangga tetapi juga pada manusia. Penggunaan gen Bt pada tanaman jagung dan kapas dapat menyebabkan alergi pada manusia (Syamsi, 2014), demikian pula dengan kedelai transgenik yang diintroduksi dengan gen penghasil protein metionin dari tanaman brazil nut. Hasil uji skin prick-test menunjukkan kedelai transgenik tersebut positif sebagai alergen (Karmana, 2009). Tidak hanya menimbulkan alergi, tanaman hasil rekayasa genetika juga diduga bersifat karsinogenik atau berpotensi menyebabkan kanker, serta minim gizi karena kandungannya telah dimodifikasi sedemikian rupa sehingga menghilangkan beberapa kandungan alami produk hasil olahannya (Syamsi, 2014). Ternak yang diberi makan kentang dan tomat hasil rekayasa genetika mengalami perubahan dalam perutnya yang mengindikasikan pada kanker, kerusakan ginjal dan organ tubuh lainnya, serta perkembangan otak yang lambat. Lebih lanjut lagi, tanaman transgenik yang diintroduksi dengan antibiotik Kanamicyn R (Kan R) bila dikonsumsi manusia disinyalir dapat mengakibatkan resistensi bakteri dalam tubuh akibat pemaparan dengan antibiotik secara kontinu (Karmana, 2009). Akibatnya, penggunaan antibiotik untuk menyembuhkan penyakit menjadi tidak ampuh lagi.

Dari studi yang dilakukan oleh Gilles-Eric Seralini dari Universitas Caen pada tahun 2009 terhadap tikus percobaan yang mengkonsumsi pangan hasil rekayasa genetika dalam jangka panjang, terkuak fakta bahwa lebih dari 50% tikus jantan dan 70% tikus betina menderita kematian prematur; tikus yang diminumkan minuman yang mengandung herbisida mengalami peningkatan ukuran tumor sebesar 200% hingga 300%; sementara tikus yang diberi makan jagung transgenik menderita kerusakan pada sejumlah organ termasuk kerusakan hati dan ginjal (Khalifamart, 2013). Sebelumnya, A. Putzai dari Inggris pada tahun 1998 juga melakukan penelitian terhadap tikus yang diberi pakan kentang transgenik dan menemukan munculnya gejala kekerdilan dan imunodepresi (Haryanti, 2012).

Dampak negatif tanaman rekayasa genetika bagi lingkungan yang sangat merusak yakni hilangnya keanekaragaman hayati. Ini dapat terjadi salah satunya melalui polusi gen. Tanaman transgenik dikhawatirkan dapat mengancam pertumbuhan varietas asli tanaman dengan menyebarkan serbuk sarinya sehingga terjadi persilangan atau pertukaran gen dengan tanaman asli yang mengakibatkan tanaman berubah menjadi tanaman transgenik seluruhnya atau dengan kata lain terjadi penularan sifat ermutasinya pada tanaman non transgenik (Cahyadi dalam Karmana 2009). Tidak hanya keanekaragaman hayati tanaman, keanekaragaman hayati hewan pun mengalami ancaman serupa. Ini ditunjukkan dari hasil uji laboratorium pada tanaman transgenik yang mempunyai gen resisten pestisida, yakni jagung Bt, serbuk sari jagung Bt yang ditaburkan pada daun milkweed menyebabkan kematian larva spesies kupu-kupu monarch (Danaus plexippus) (Losey et al., 1999). Hasil uji ini didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh Hansen dan Obrycki (1999) dengan memberi makan larva kupu-kupu monarch dengan daun milkweed yang diambil di sekitar ladang jagung Bt. Studi ini menunjukkan bahwa jagung Bt meracuni kupu-kupu monarch yang hidup di sekitar ladang jagung tersebut. Kematian organisme non target ini dikhawatirkan akan mengganggu keseimbangan ekosistem akibat musnahnya keanekaragaman hayati kupu-kupu tersebut.

Dampak yang tak kalah pentingnya adalah dampak sosial dan  ekonomi. Apabila tanaman transgenik dibudidayakan secara besar-besaran di seluruh dunia, maka dikhawatirkan akan terjadinya pergeseran penguasaan benih dari yang semula milik umum atau common property, dalam hal ini petani menjadi pemilik benih yang bisa disimpan dan ditanam berulang kali, menjadi milik beberapa perusahaan besar multinasional (sejauh ini ada enam perusahaan multinasional yang memonopoli benih transgenik komersial) (Santosa, 2000). Persaingan dalam perdagangan dan pemasaran produk pertanian transgenik akan menimbulkan ketidakadilan bagi negara agraris berkembang karena adanya kesenjangan teknologi yang sangat jauh dengan negara maju. Kesenjangan tersebut timbul karena bioteknologi modern sangatlah mahal sehingga sulit bagi negara berkembang untuk mengembangkannya. Hak paten yang dimilik produsen produk transgenik juga semakin menambah dominasi negara maju. Petani yang menanam benih transgenik tanpa ijin dapat dituntut ke pengadilan karena dianggap melanggar property right.

 

Kesimpulan

Di satu sisi perkembangan budidaya tanaman hasil rekayasa genetika sebagai komoditi pangan cukup pesat dan menjanjikan, namun di sisi lain terdapat berbagai kekhawatiran terhadap pemanfaatan tanaman ini, terutama menyangkut masalah kesehatan dan aspek lingkungan. Pertentangan tersebut wajar adanya mengingat setiap orang memiliki sudut pandangnya masing-masing. Penerapan teknologi sangat diperlukan dalam upaya mencari alternatif pemenuhan kebutuhan pangan, akan tetapi ilmiah saja tidaklah cukup, diperlukan etika mengenai norma dan nilai-nilai moral yang melindungi hak-hak asasi manusia serta makhluk hidup lainnya. Pengembangan teknologi dan pemanfaatan sumber daya hayati diperuntukkan seluas-luasnya bagi kepentingan manusia dan makhluk hidup lainnya, wajib menghindari konflik moral dan tidak boleh menimbulkan dampak negatif terhadap harkat manusia dan perlindungan lingkungan hidup.

 

Pustaka

Hansen, L. And Obrycki (1999) ‘Non-target Effects of Bt Corn Pollen on the Monarch Butterfly (Lepidoptera: Danaidae), Iowa State University.

Haryanti, Leni, ‘Dampak Bioteknologi’, http://leni-haryanti.blogspot.com/2012/05/makalah-dampak-bioteknologi.html, diakses 16 Oktober 2014.

James, Clive (2013) ‘Global Status of Commercialized Biotech/GM Crops: 2013’, ISAAA Brief No. 46. ISAAA: Ithaca, NY

Karmana, I Wayan (2009) ‘Adopsi Tanaman Transgenik dan Beberapa Aspek Perkembangannya’, GaneC Swara 3(2): 12-21.

Losey, J.E., Rayor, L.S. & Carter, M.E. (1999). Transgenic pollen harms monarch larvae. Nature, 399, 214.

Santosa, Dwi Andreas (2000) ‘Analisis Resiko Lingkungan Tanaman Transgenik’, Jurnal Ilmu Tanah dan Lingkungan 3(2):32-36.

Suryanegara, I Wayan (2011) ‘Optimisme dan Pesimisme Rekayasa Genetika’, http://wayansuryanegara.blogspot.com/2011/12/optimisme-dan-pesimimsi-rekayasa.html, diakses 8 Oktober 2014.

Syahriani, ‘Rekayasa Genetika’ http://syahrianibio.blogspot.com/2013/10/makalah-rekayasa-genetika.html, diakses 8 Oktober 2014.

Syamsi, Ana Ainul, ‘Sudah Mengenal GMO? (Bagian 2)’, http://blog.khalifamart.com/sudah-mengenal-gmo-bagian-2/, diakses 6 Oktober 2014.

Wolfenbarger, L.L. & Phifer, P.R. (2000) ‘The ecological risks and benefits of genetically engineered plants’. Science, 290, 2088­2093.

Administrator